Sabtu, 24 September 2016

Sabtu, 10 September 2016


عَنْ أَبِي قَتَادَةَ أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ صِيَامُ يَوْمِ عَرَفَةَ إِنِّي أَحْتَسِبُ عَلَى اللَّهِ أَنْ يُكَفِّرَ السَّنَةَ الَّتِي قَبْلَهُ وَالسَّنَةَ الَّتِي بَعْدَهُ ... أَهْلُ الْعِلْمِ صِيَامَ يَوْمِ عَرَفَةَ إِلَّا بِعَرَفَة
Dari Abu Qatadah bahwasanya Rasulullah SAW bersabda: " Puasa hari 'Arafah -saya berharap dari Allah- dapat menghapuskan dosa-dosa setahun sebelumnya dan juga tahun sesudahnya."  (HR Tirmizi No: 680) Status: Hadis Hasan.
Bersadasarkan hadis di atas maka menjadi sunnah berpuasa pada hari Arafah (9 Zulhijjah) bagi mereka yang tidak menunaikan ibadah haji di tanah haram Mekah.
Ganjaran bagi mereka yang berpuasa pada hari Arafah begitu besar dengan mendapat ganjaran keampunan setahun sebelum dan setahun selepas maka  ganjaran puasa sunat Arafah seolah-olah berpuasa selama dua tahun. 


SELAMAT BERPUASA.

Selasa, 6 September 2016

IBADAH KURBAN
Lafaz Hadits
عَنْ جَابِرِ بْنِ عَبْدِ اللَّهِ قَالَ شَهِدْتُ مَعَ رَسُولِ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- الأَضْحَى بِالْمُصَلَّى فَلَمَّا قَضَى خُطْبَتَهُ نَزَلَ مِنْ مِنْبَرِهِ وَأُتِىَ بِكَبْشٍ فَذَبَحَهُ رَسُولُ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- بِيَدِهِ وَقَالَ: بِسْمِ اللَّهِ وَاللَّهُ أَكْبَرُ هَذَا عَنِّى وَعَمَّنْ لَمْ يُضَحِّ مِنْ أُمَّتِى
“Diriwayatkan dari Jabir bin ‘Abdillah radhiallahu ‘anhu bahwasanya dia berkata, “Saya menghadiri shalat idul-Adha bersama Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam di mushalla (tanah lapang). Setelah beliau berkhutbah, beliau turun dari mimbarnya dan didatangkan kepadanya seekor kambing. Kemudian Rasulullahshallallahu ‘alaihi wa sallam menyembelihnya dengan tangannya, sambil mengatakan: Dengan nama Allah. Allah Maha Besar. Kambing ini dariku dan dari orang-orang yang belum menyembelih di kalangan umatku
Takhrij Hadits
Hadits ini diriwayatkan oleh Imam Ahmad dalam Musnad-nya no. 11051, Imam Abu Dawud dalam Sunan-nya no. 2812, Imam At-Tirimidzi dalam Sunan-nya no. 1521 dan yang lainnya. Imam At-Tirmidzi mengatakan, “Hadits ini gharib”. Syaikh Al-Albani menshahihkan Hadits ini dalam Shahih Sunan Abi Dawud dan lainnya.
Mafhum Hadis adalah seperti berikut:

  1. Disunnahkannya shalat idul-adha di mushalla, iaitu tanah lapang. Begitu pula dengan shalat idul-fithri.
  2. Khutbah ‘id dilakukan setelah mengerjakan shalat ‘id.
  3. Disunnahkannya mendatangkan mimbar ke mushalla (tanah lapang) dan imam berkhutbah di atasnya ketika shalat ‘id.
  4. Disunnahkan menyegerakan penyembelihan setelah shalat id selesai dan tidak ada yang menyembelih sebelum imam menyembelih.
  5. Disunnahkan menyembelih sendiri untuk orang yang berqurban dengan kambing,
  6. Satu kambing untuk penyembelihan satu orang.
  7. Disyariatkan membaca: (بِسْمِ اللَّهِ وَاللَّهُ أَكْبَرُ) sebelum menyembelih.

Ahad, 4 September 2016

     
BUKU TERKINI BAKAL TERBIT: 
 RAWATAN GANGGUAN  JIN
        TERHADAP PELAJAR  SECARA
            RUQYAH DAN DOA


Pengisian buku ini sengaja difokuskan kepada warga pendidik, ibu bapa dan semua golongan pelajar sama ada di sekolah mahu pun di peringkat lebih tinggi. Hal ini kerana sejak terlibat secara langsung  dengan dunia pendidikan dan Rawatan Islam  secara suka rela didapati golongan tersebut adalah  antara yang sentiasa menjadi mangsa rasukan ,gangguan,sihir dan sebagainya ………………….

SUATU PERKONGSIAN ILMU YANG SEDIKIT DAN PENGALAMAN YANG TIDAK SEBERAPA
 MOGA BERMANFAAT UNTUK SEMUA .


Ahad, 28 Jun 2015

TAZKIRAH  : KESILAPAN MUSLIM DI BULAN RAMADHAN
Sebenarnya terdapat objektif atau sasaran yang perlu dicapai oleh Muslim di bulan Ramadhan ini terbahagi kepada dua  iaitu taqwa dan keampunan. Perihal objektif taqwa telah disebut dengan jelas di dalam ayat 183 dari surah al-Baqarah. Manakala objektif 'mendapatkan keampunan' ternyata dari hadith sohih tentang Sayyidatina Aisyah r.a yang bertanya kepada nabi doa yang perlu dibaca tatkala sedar sedang mendapat lailatul qadar. Maka doa ringkas yang diajar oleh Nabi SAW adalah doa meminta keampunan Allah SWT. Bagaimanapun, kemampuan untuk mendapatkan kesempurnaan pahala ramadhan kerap kali tergugat akibat kekurangan ilmu dan kekurang keperihatinan umat Islam kini. Antara yang dimaksudkan adalah :- 
1) Makan dan minum dengan bebas setelah batal puasa dengan sengaja (bukan kerana uzur yang diterima Islam). Perlu diketahui bahawa sesiapa yang batal puasanya dengan sengaja tanpa uzur seperti mengeluarkan mani secara sengaja, merokok, makan dan minum. Ia dilarang untuk makan dan minum lagi atau melakukan apa jua perkara yang membatalkan puasa yang lain sepanjang hari itu. Ia dikira denda yang pertama baginya selain kewajiban menggantikannya kemudiannya. Keadaan ini disebut di dalam sebuah hadith, Ertinya : "sesungguhnya sesiapa yang telah makan (batal puasa) hendaklah ia berpuasa baki waktu harinya itu" (Riwayat al-Bukhari) 
2) Makan sahur di waktu tengah malam kerana malas bangun di akhir malam . Jelasnya, individu yang melakukan amalan ini terhalang dari mendapat keberkatan dan kelebihan yang ditawarkan oleh Nabi SAW malah bercanggah dengan sunnah baginda. "Sahur" itu sendiri dari sudut bahasanya adalah waktu terakhir di hujung malam. Para Ulama pula menyebut waktunya adalah 1/6 terakhir malam. (Awnul Ma'bud, 6/469). Imam Ibn Hajar menegaskan melewatkan sahur adalah lebih mampu mencapai objektif yang diletakkan oleh Nabi SAW. (Fath al-Bari, 4/138) 
3) Bersahur dengan hanya makan & minum sahaja tanpa ibadah lain . Ini satu lagi kesilapan umat Islam kini, waktu tersebut pada hakikatnya adalah antara waktu terbaik untuk beristigfar dan menunaikan solat malam. Firman Allah ketika memuji orang mukmin ertinya : " dan ketika waktu-waktu bersahur itu mereka meminta ampun dan beristighfar" (Az-Zariyyat : 18) 

4) Menganggap waktu imsak sebagai 'lampu merah' bagi sahur . Ini adalah kerana waktu imsak sebenarnya tidak lain hanyalah 'lampu amaran oren' yang di cadangkan oleh beberapa ulama demi mengingatkan bahawa waktu sahur sudah hampir tamat. Ia bukanlah waktu tamat untuk makan sahur, tetapi waktu amaran sahaja. Lalu, janganlah ada yang memberi alasan lewat bangun dan sudah masuk imsak lalu tidak dapat berpuasa pada hari itu. Waktu yang disepakti ulama merupakan waktu penamat sahur adalah sejurus masuk fajar sadiq (subuh). (As-Siyam, Dr Md 'Uqlah, hlm 278) 

Sabtu, 17 Mei 2014







CERAMAH ISRAK MIKRAJ

OLEH
AL FADZIL USTAZ MUHD LUTHFFI  AMEER BIN ABDULLAH
( PENSYARAH  KANAN POLIMAS.)
PADA :SELASA 27 MEI 2014 M / 27 REJAB 1435 H
JAM :  8.00 MALAM
TEMPAT : MASJID KAMPONG PULAI ,TOKAI.
(ANJURAN BERSAMA PEGAWAI DAN JAWATANKUASA KARIAH MASJID KAMPONG PULAI )
MUSLIMIN/MUSLIMAT DIJEMPUT HADIR.
SALSABIL

Rabu, 15 Mei 2013

PENGHASILAN AIR MINERAL SALSABIL


     Air mineral Salsabil dihasilkan melalui beberapa proses yang telah dikenalpasti kebersihan dan ketulinannya yang disahkan pihak dan agensi berkaitan .Punca air di Kilang Keda Agrobiz Sdn.Bhd. bertempat di Lot 4394,Kampung Charuk Tualang,Jalan Gurun-Sik 08200 Sik,Kedah Darul  Aman telah diluluskan oleh Kementerian Kesihatan Malaysia KKM163(24/K/4).Keduanya punca dan proses penghasilannya diakui bersih dan halal melalui kelulusan taraf Halal Malaysia (K) HL 105/16/2011.
     Sebagai Pengedar air mineral jenama Salsabil iaitu JNZ Fastima Enterprise (AS0267850-U) maka pihak kami amat yakin dengan taraf ketulinan punca air,kualiti kebersihan dan proses pengeluarannya yang menggunakan mesin berteknologi tinggi sehinggalah Air Mineral Salsabil dapat diedarkan dan memenuhi kehendak pelanggan di pasaran Malaysia.
     Justeru untuk memenuhi tanggungjawab sebagai pengedar Muslim pihak kami membantu dengan kepakaran yang dimiliki agar air mineral Salsabil lebih berkesan untuk kesihatan semua,terutama pengguna Muslim dengan cara punca air tersebut diperkasakan dengan tenaga tambahan iaitu dibacakan 30 Juzuk Al Qur’an dan doa-doa penyembuhan .Dalam  hal ini    disiplin         ilmu Pembacaan
Al Qur’an serta kaedah rawatan Islam sebenar dijadikan prosedur yang mesti dilakukan dengan penuh tanggungjawab . Prosesnya seperti berikut:
1.    Menentukan pembaca Al Qur’an dan Pusat Tahfiz yang berkelayakan.
2.    Mendapatkan khidmat bantu perawat rawatan Islam yang berdaftar dengan  Persatuan Perawat Islam Malaysia yang diiktiraf .
3.    Memastikan punca air mestilah dari tempat asal iaitu punca air di Kilang Agrobiz .
4.    Punca air dibacakan 30 Juzuk al Qur’an.
5.    Punca air didoakan oleh perawat Islam.
6.    Air mineral Salsabil  siap sedia untuk dibotolkan.
               Pihak JNZ Enterprise sebagai pengedar menegaskan bahawa kos pemasaran dan harga  hanyalah melibatkan penjualan Air Mineral Salsabil semata-mata .Manakala pembacaan Al Qur’an serta doa yang dibacakan adalah ikhlas sebagai sumbangan khidmat masyarakat tanpa melibatkan sebarang kos atau pembayaran kepada para pengguna dan pelanggan.Semoga kesangsian pengguna selama ini terjawab hendaknya.