Rabu, 30 Jun 2010

HELLO....dah dekat setahun tak tidur !!

Kali ini kita berkongsi maklumat tentang gejala penyakit TIDAK DAPAT TIDUR . Dalam ilmu perubatan moden disebut INSOMNIA. Kebanyakan pengamal perubatan alternatf berpendapat ianya bukanlah penyakit tetapi merupakan gejala penyakit lain yang dihidapi pesakit.Oleh itu jika penyakit sebenar itu dapat dikesan maka ianya memudahkan perawat memberikan dos sebenar dan diamalkan doa-doa yang dianjurkan Nabi s.a.w.

Rupanya dalam keceriaan wajah ramai juga pesakit yang mengadu menghadapi gejala tersebut. Ada yang memaklumkan tidak dapat tidur hampir setahun lamanya. MasyaAllah… bagi yang tidak sebegitu kita harus sentiasa bersyukur malah banyakkan sujud syukur atas nikmat tidur yang Allah kurniakan kepada kita selama ini.Berdasarkan sedikit pengalaman didapati pesakit kembali normal apabila penyakit sebenar dapat dikesan dalam tubuh pesakit. Penyakit itu tiada lain kecuali “gangguan” jin jahat laknatullah ini sahaja. Apabila “makhluk perusak” ini keluar dan pesakit mengamalkan doa-doa yang dibekalkan Alhamdulillah kebanyakannya memaklumkan mereka kembali dapat tidur secara normal dengan izin Allah. Ada pesakit yang bertambah serius kesihatan mereka apabila hanya ‘terpaksa’ ditidurkan dengan pil tidur semata-mata.

Dalam Ilmu Perubatan Islam rupanya antara ‘Pil’ mujarab ialah doa-doa yang diajarkan Nabi s.a.w. Ibn Majah meriwayatkan sebuah hadis dari kumpulan hadis riwayat Abu Hurairah r.a. bahawa Rasulullah s.a.w pernah bersabda bermaksud:

“Barangsiapa tidak meminta kepada Allah,Allah murka kepadanya”.

Justeru perawat juga apabila diminta bantuan ,tiada lain yang utama melainkan hanya berdoa kepada Allah untuk penyembuhan kepada pesakit.

Ibn Qayyim Al Jauziyyah pakar perubatan Islam ( 597H – 1201 H ) dalam kitabnya (Penyakit dan penawarnya Jilid 1-terjemahan) menyatakan:

“Apabila doa lebih kuat,musibah dapat ditolak”.

Jika gejala di atas melanda kita atau sesiapa sahaja maka marilah kita mengamalkan doa berdasarkan hadis di bawah sebelum tidur :

DOA : 1

عن بريدة قال شكا خالد الى النبي صلى الله عليه وسلم فقال يا رسول الله

ما انام الليل من الأرق فقال النبي صلى الله عليه وسلم: اذا اويت الى فراشك فقل:

اللهم رب السموات السبع وما اظلت ورب الأرضين وما اقلت ورب الشياطين

وما اضلت كن لى جارا من شر خلقك كلهم جميعا ان يفرط علي احد منهم

او يبغي علي عز جارك وجل ثناؤك ولا اله غيرك ( رواه الترميزي)

Dari Buraidah ia berkata: Khalid telah mengadu kepada Rasulullah s.a.w. tentang penyakit yang dideritainya ,ia berkata: Ya Rasulullah,saya tidak dapat tidur sepanjang malam kerana sukar lena. Maka Nabi s.a.w. bersabda: Jika engkau hendak berbaring di tempat tidurmu maka ucapkanlah: “ Ya Allah pengatur langit yang tujuh beserta segala yang dinaunginya ,pengatur lapisan bumi serta segala yang dikeluarkannya,pengatur syaitan serta segala yang disesatkannya .Jadilah Engkau pelindungku dari segala kejahatan makhlukmu itu semua, agar engkau sia-siakan usaha mereka dan tuntutan mereka terhadapku. Maha perkasa perlindunganmu ,maha besar pujian untukmu dan tiada Tuhan selain Engkau”. ( H.R. Turmudzi)

DOA: 2

Bila anda sukar tidur, mungkin kerana fikiran anda sedang terganggu, bacalah doa ini:

Dari Zaid bin Thabit, beliau mengadu kepada Rasulullah s.a.w.”Wahai Rasulullah penyakit ‘tidak tidur ‘mengenai saya” maka sabda Nabi saw:

اللهم قد غارت النجوم وهدأت العيون وانت حي قيوم لا تأخذه سنة ولا نوم

يا حى يا قيوم اهدئ ليلى وانم عينى

Ertinya:

"Ya Allah, sunyilah semua bintang dan tenanglah semua mata. Dan Tuhan yang hidup dan berdiri sendiri. Tuhan tidak mengantuk dan tidak tidur. Wahai Tuhan yang hidup dan berdiri sendiri. Tenangkanlah malamku ini dan tidurlah mataku".

Bercerita Zaid bin Tsabit kemudiannya ‘aku pun membacanya dan Allah azza wajalla menghilangkan penyakit tidak tidur dari saya’.

(Riwayat Ibnu Sunni dan Tabarani)

Selamat mencuba – Insya Allah. Wallahu Aklam.

Selasa, 22 Jun 2010

RASUK 2 Panassss....

Selepas Zohor seperti yang dijanjikan satu keluarga dari sebuah negeri Pantai Timur tiba untuk dirawat . Semasa mengisi borang profail pesakit En’S’ memaklumkan anak perempuannya pelajar tingkatan 2 mengidap penyakit misteri sejak 10 bulan lalu. Isterinya pun begitu. Katanya anak kesayangan mereka akan pengsan setiap hari apabila ke sekolah. Mereka amat runsing memandangkan anaknya tidak mampu lagi bersekolah sejak sesi 2010 ini. Katanya pernah suatu ketika semasa pengsan semua melihat anaknya terapung dari lantai dengan badan melengkung ke atas.MasyaAllah ……..
‘suspen’ juga dengar….tapi kini dia telah ada di hadapan saya. Teringat sekali lagi pesanan Tuan Guru saya, ‘perawat janganlah menawarkan diri untuk merawat tapi bantulah apabila diminta pertolongan…’.
Saya cadangkan sama-samalah kita berdoa kepada Allah untuk penyembuhan.Saya bukanlah ‘Bomoh’ atau perawat profesional. En’S’ dan isteri kelihatan mengangguk,tenang dan pasrah. Saya mulakan rukyah ringkas pada air yang dibawa. Anaknya kelihatan merebahkan kepala ke riba si ibu dan terus tidur…..seperti kanak-kanak kecil sambil tangan menutup telinganya.Puas juga si ibu memujuk supaya bangun untuk dilakukan langkah rawatan seterusnya.
Ternyata gangguan amat positif. Pelbagai teknik yang dicuba agak tumpul. Memang tegar sekali makhluk itu. Pesakit sudah melentukkan kepala sambil si ayah membantu membetulkan badannya. Pergerakan ketulan angin jelas berombak-ombak bila dibacakan rukyah.Masa sudah berlalu hampir satu jam. Akhirnya diakhiri rawatan dengan teknik tarikan ‘secara borong’. Pesakit meronta-ronta - menyukarkan usaha saya.Alhamdulillah rawatan dapat ditamatkan . Bila sedar, si pesakit berkata sebentar tadi dia sempat bermimpi melihat makluk Jin bermata satu …….( ketika ini si ibu kelihatan resah dan sesekali kedengaran suara garau…).
Sekarang Si Ibunya pula mengambil tempat untuk minta dirawat. Rupanya peristiwa yang baru berlalu semalam ( RASUK PART 1 ) berulang lagi petang ini. Sedang khusyuk membaca rukyah suara garau dengan nada seram mula bergetaran dari mulut Si Ibu.

S : Wahai bangsa Jin yang ada dalam badan Pn “Z” ! keluar semua !
Siapa kamu ?
Jin : Hreemmrmmm……panassss
S : Jika kamu enggan beri kerjasama nanti dibacakan ayat-ayat Allah.
Insya Allah kamu akan dipanaskan lagi berjuta kali ganda !!!
Jin : Tak tahu…aku tidak tahu ( sambil gelengkan kepala)
S : Cakap betul-betul ( sambil dihunuskan hujung rotan di perut).
Dari mana kamu ? Siapa lagi dalam badan ni ?
( Ayat pemukul dibaca dan ditiupkan ke perut pesakit)
Jin : ( Badan pesakit bergetar kuat) Aku dari Pahang ! Dalam badan
aku saja yang ada !!
S : Kamu ni agama apa ? Mengapa mengganggu ? Ingat mengganggu
manusia adalah suatu kesalahan dan balasannya nanti neraka !!

Jin : Tak ada agama. Aku disuruh oleh #@Jin : Tak ada agama. Aku disuruh oleh #@$& untuk ambik suami dia ni...
amp; untuk ambik suami dia ni...
bagi dia sakit supaya senang .Laki dia selalu makan kat kedai tu..
( Si Suami tenang sahaja mendengar fitnah Jin itu )
S : Perbuatan kamu ni jahat… banyak ke jin-jin jahat di sana ?
Jin : Jin semuanya jahat mana ada baik…kat rumah dia ni memang
banyak Jin. ( semua yang ada ketawa..)
S : Ok.. anak dia tadi ada berapa ekor Jin...?
Jin ; Ada 4 ekor… dah keluar dah kot…
S : Baik…perbuatan kamu dimurkai Allah…kamu suka dikeluarkan?
Jin : ( geleng kepala) .
Jin terus kepanasan bila dibacakan ayat rukyah pemanas.
S : Itu baru panas dunia…ingat jika tidak kamu akan dimusnahkan
Allah . Lebih baik keluar. Kenapa tegar sangat? Jin apa ni?
Jin : Aku Jin Pelesit. ( badan terketar kuat…kepanasan…)
S : Nak keluar ?
Jin : Mengangguk…setuju
S : Baiklah ..sebelum keluar aku tawarkan kamu Islam.InsyaAllah bila
keluar nanti bertaubatlah,janji tidak jahat lagi, tidak kembali ke
badan Pn ‘Z’ lagi, InsyaAllah dosa kamu terampun…setuju ?
Jin : Nanti nak fakir kejap, ( diam seketika) setuju ( sambil angguk)
S : Kami tidak paksa kamu. Tapi masuklah Islam dengan ikhlas.
Insya Allah kami bantu dengan doa agar Allah mudahkan kamu
untuk keluar . Nanti aku namakan kamu selepas syahadah.
Kamu lelaki ke perempuan ?
Jin : Errrmmm…Jin Pelesit tu pompuan la…hantu raya tu ..jantan..
Tok Bomoh pun tak tau…( hadirin ketawa Jin telah kenakan saya..)
Cepatlah…. Aku panas niiii…

Alhamdulillah , setelah lafaz syahadah Jin itu dengan nama barunya Siti Fatimah setuju dihantar ke SM. Pn “Z” sedar secara tiba-tiba dan semua yang ada ketawa lega…Saya ingatkan diri dan semua yang mengikuti peristiwa tadi bahawa:

Golongan Jin seperti yang dijelaskan Al Quran adalah makhluk yang diletakkan tanggungjawab kepada Allah ( Surah Adzariyat:56).Seperi juga manusia golongan Jin ada yang beriman,kafir,fasik dan munafik.Jin yang menceroboh ke badan manusia adalah jenis yang jahat .Justeru dialog Jin jenis ini tidak boleh dijadikan hujjah kerana sifat mereka memang suka mencetuskan syak wasangka dan fitnah pada manusia.Sepertimana juga manusia Islam tetapi fasik tidak terpakai hujah dan penyaksian mereka .
Allah berfirman:
“Wahai orang-orang yang beriman jika datang kepadamu orang fasik membawa sesuatu berita maka periksalah dengan teliti agar kamu tidak ditimpa sesuatu musibah kepada suatu kaum tanpa mengetahui keadaannya yang menyebabkan kamu menyesal atas perbuatanmu itu” (Surah Al-Hujarat: 6)
Adapun dialog yang pernah terjadi di zaman Rasulullah s.a.w.dan para sahabat seperti diriwayatkan secara sahih diguna pakai kata-kata golongan Jin ini tetapi ianya berlaku secara langsung di luar tubuh manusia lantaran takutnya golongan ini terhadap Rasululullah dan kehebatan iman para sahabat. Sebaliknya Rasulullah ( s.aw.) sendiri membahasakan Jin yang dirawat ketika merasuk badan seorang kanak-kanak dengan pukulan dan bersabda: “ Keluarlah wahai musuh Allah” . Oleh itu ‘musuh Allah’yang berdialog seperti dalam kes rawatan hari ini tidak layak diguna pakai kata-katanya.Malah perawat,pesakit, keluarga dan pembaca sekelian harus memahami situasi ini berlandaskan syariat dan bukan yang lainnya..
Perbualan dengan Jin hanya sekadar dialog diplomasi agar makhluk itu dapat ditunduk dan diinsafkan,kembali kepada Islam atau keluar dari tubuh pesakit untuk mengelak kesengsaraan yang berterusan dengan izin Allah.
Malangnya masih kedapatan manusia yang bersyahadatain tetapi berani menggunakan khidmat Jin semata-mata atas kepentingan nafsu duniawi sedangkan Allah s.w.t telah berfirman:

“Janganlah kamu mengikuti langkah-langkah syaitan kerana sesungguhnya syaitan itu adalah musuh kamu yang nyata.Sesungguhnya syaitan itu hanya menyuruh kamu berbuat jahat dan keji dan menyatakan kepada Allah apa yang tidak kamu ketahui” - ( Al-Baqarah : 168-169)

Jumaat, 18 Jun 2010

RASUK ( PART 1 )

Peristiwa dan pengalaman ini harus dilihat sebagai sebahagian ilmu dan pengajaran untuk perawat dan diri pesakit itu sendiri. Kata-kata Guru saya iaitu “ Perawat selalunya diuji” memang benar.
Seorang waris menghubungi saya minta dirawat anaknya yang berkeadaan luar biasa sehari dua lalu. Keadaan itu mengganggu tugas anaknya di pejabat sebuah sekolah sehingga merimaskan rakan dan majikannya. Atas kesungguhan waris itu saya menerima permintaannya lebih-lebih lagi sebagai salah seorang AJK PIBG, saya juga turut simpati dengan apa yang berlaku.
Selepas Solat Isyak waris itu datang membawa pesakit serta seorang adiknya. Semasa berbual rupanya si adik juga telah terpaksa berhenti kerja akibat gangguan mental dan sekarang bertahan dengan ubat penenang dari hospital. Si ‘abang’ yang hendak dirawat kelihatan bereaksi ganjil,tangannya terkial-kial dengan gerakan jari seperti mencakar-cakar. Si ‘abang’ mula dirawat .Gangguannya positif tetapi terus mendiamkan diri semasa dirukyah. Saya akhiri rawatannya dengan teknik ‘serban’.Alhamdulillah, dia bangun dan dapat duduk secara sedar tanpa mencakar-cakar lagi.Saya memang perasan ketika membaca rukyah tadi ‘Si Adik’ kelihatan rimas sekali walaupun kehadirannya hanya sebagai teman dan pemerhati.
Sebaik selesai rawatan saya sengaja cuba mempelawa’Si Adik’ untuk ‘discan’. Dia mengelak. Akhirnya atas desakan Si Ayah dia menerima.Saya mulakan dengan membaca Al Fatihah secara jahar dan menyerahkan segala urusan kepada Allah s.wt. Selesai Al Fatihah ‘Si Adik” terus kerasukan, kedengaran bahasa Siam merungut-rungut. Dialog pun bermula.

SAYA : Siapa kau ?
JIN : Saya…..Raden ! ( dialek Indon)
S : Cakap betul ! Jika bohong nanti saya bacakan ayat-ayat Allah dan
dengan izin Allah musnah kamu ! Apa agama kamu?( Ayat rukyah
ringkas dibacakan )
JIN : Waduuuh panas ya…ok,ok, saya tiada agama !
S : Kamu atheis ?
JIN : Ya
S : Cakap betul siapa lagi dalam badan pemuda ini bersama kamu!
Kamu nampak senapang ni? Aku tembak nanti ! ( Sambil
menghalakan hujung rotan di perut pesaki). Sapa kau sebenarnya.
JIN : Ok..ok aku Halim
S : Pembohong ! Halim mana pulak ?
JIN : Halim Osman. ( Semua yang ada ketawa sebab Jin mula temberang
Menyebut pengacara Radio Era.)
S : Cakap betul ! Ada berapa semua?( Mula tinggi suara.Rukyah
‘ Pemukul’ dibaca pada rotan,jin kepanasan)
JIN : Ada 3 ekor semua, satu Jin dari Sintok,kedua Jin Indon dari N.
Sembilan ,ketiga Jin dari Pekan Rabu.
S : Panggil Jin Sintok( Ketua)! Sebab apa ganggu pemuda ni?
JIN SINTOK: Masuk sebab dia ni pi berubat pada bomoh sana. Aku pun
Masuk. (Dialek Siam, mungkin Bomoh itu guna khidmat Jin )
S : Kamu agama apa?
JIN SINTOK: Islam.
S : Ok Panggil Jin Indon mai… Raden…sebab apa masuk ?
JIN INDON: Ya saya Raden. Saya disuruh oleh @#& di kajang.Dia mau ilmu
Pengasih. dan saya pun masuk.
S : Baik… panggil Jin Pekan Rabu pulak….sebab apa masuk sama ?
JIN PEKAN RABU : Ya saya ( dialek Kedah) masuk sebab dia ni pernah
maki aku masa dia kerja di situ !

S : Hang salah sangka,manalah pemuda ni nampak hang ! Berapa
umur dan agama apa?
JIN PEKAN RABU: Umur 60, Islam.

S : Wahai JIN yang ada, aku minta kamu keluar segera .Jika kamu
Islam perbuatan ini suatu dosa yang balasannya adalah neraka.
Lebih baik kamu bertaubat dan Insya Allah kamu diampunkan.
Syaratnya kamu keluar dan kami akan doakan agar kamu diberikan
kemudahan untuk keluar nanti. Insya Allah…..
Setuju kami doakan agar kamu dihantar ke Serambi Madinah ?

Begitulah sebahagian dialog penting yang dipaparkan untuk berkongsi pengalaman dan teknik rawatan .Komen dan pandangan rakan perawat saya alu-alukan untuk kebaikan bersama.
Ringkas cerita, kedua-dua Jin Islam setuju keluar ke SM. Manakala Jin Indon berdegil. Dialog yang meletihkan terpaksa dibuat.Setelah ditunjukkan gambaran Madinah ,Jin kelihatan tersentak kehairanan akhirnya dia setuju masuk Islam . Saya ajarkan syahadah dan menamakan dia Muhammad Abdul Wahab. Alhamdulillah ketiga –tiganya dimudahkan Allah keluar dari tubuh ‘Si adik’ tadi ,semoga mereka benar insaf ,bertaubat ,janji tidak kembali mengganggu dan mungkin kini mereka benar-benar berada di SM. Semoga kedua-dua pesakit juga disembuhkan oleh Allah. Insya Allah.
Paparan dialog sekadar untuk renungan dan muhasabah.. Perawat tiada apa-apa kelebihan dan kepentingan.Allah yang menentukan segala-galanya. Kita sebagai Insan Muslim sewajarnyalah berhati-hati dalam apa jua tindakan . Kemungkinan musibah yang menimpa berpunca dari kesilapan kita yang melakukan sesuatu tidak berlandaskan syariat.Akhirnya Jin dan Syaitan mengambil kesempatan untuk memainkan peranannya sehingga menjejaskan pegangan ,rohani ,fizikal dan mental kita. Rasukan makhluk halus(Jin dan Syaitan) ke atas manusia juga memang benar boleh berlaku dan diakui oleh kebanyakan Ulama’. Bukankah Allah telah berfirman:

“ Orang-orang yang memakan Riba’,tidak dapat berdiri,kecuali seperti berdirinya orang-orang yang dirasuk oleh Syaitan lantaran (tekanan) penyakit gila” - ( Surah Al Baqarah:275)


……..RASUK…( PART 2) bakal menyusul Insya Allah.

Selasa, 15 Jun 2010

ANGIN MEMULAS ANGKARA JIN

Sabda Rasul (SAW):

Maksudnya: “ Sesungguhnya syaitan bergerak dalam badan manusia seperti aliran darah.Sesungguhnya aku bimbang ia melemparkan keburukan atau sesuatu sangkaan dalam hati kalian berdua.”
( Hadis Sahih Riwayat Muslim)

Hadis yang pernah dipaparkan di atas mungkin ada kaitannya dengan peristiwa dan kisah di bawah.

KISAH EN. “K”
Suatu pagi seorang rakan sekerja hadir bertugas seperti biasa. Tetapi kehadirannya dengan penampilan yang sungguh tidak ceria. Katanya ( En. K) sejak dalam perjalanan tadi dia terpaksa berhenti kerana memberi laluan kepada perutnya yang meragam tiba-tiba. Sampai di pejabat kelihatan En. K mundar mandir sambil mengisyaratkan angin perutnya yang semakin mengganas. Bau minyak angin menawan semua sudut pejabat,Masya Allah…En. K akhirnya hampir tewas dan minta berehat di bilik sebelah.
Setengah jam kemudian En. K kelihatan duduk di atas kerusi dalam sebuah bilik seorang diri . Sambil bertanya khabar kelihatan En. K rupanya sedang mengumpulkan segala kekuatan mindanya melawan kesakitan perutnya. Katanya ketulan angin dalam perut semakin memulas dan bergerak hingga ke bahagian belakangnya. Semata-mata atas simpati saya minta dia bersama saya berdoa kepada Allah agar disembuhkan jika sakit sebenar dan memohon Allah hindarkan jika itu hanya gangguan Jin. Alhamdulillah selepas dirukyah pendek dengan setengah botol air mineral yang kemudiannya diminum kata En K “ dah lega dah”
Itulah perangai Jin yang dimurkai Allah ,mengganggu manusia tanpa batas dan sebab semata-mata menggagalkan ibadah dan tugasan kita.Tetapi jika kita kembali kepada Allah menunaikan segala tuntutannya insya Allah kita dibantu Allah ketika di dalam kesusahan. Kita sebagai insan tiada kehebatan sedikit pun hanya Allah maha penyembuh.