Rabu, 28 April 2010

GAMBAR MASJID JIN

KISAH JIN ISLAM

Islam bukan sahaja untuk manusia malah golongan Jin juga adalah makhluk yang terkena syariat yang mulia ini.Kedua-dua golongan iaitu manusia dan Jin perlu mematuhi syariat Islam ini sepenuhnya semasa di dunia ini dan akan dipersoalkan oleh Allah di akhirat kelak. Allah berfirman:
"Dan Aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan supaya mereka mengabdikan diri kepada aku" Surah Adz-Dzaariyaat: 56.
Seperti juga manusia golongan jin juga ada yang beriman malah ada yang solih lagi alim. Sebaliknya ada juga di kalangan mereka yang derhaka,kafir lagi jahat dan amat tidak senang dengan manusia yang beriman dengan Islam. Oleh sebab itu adalah menjadi tanggungjawab orang Islam untuk sentiasa nasihat menasihati sesama Insan muslim agar sentiasa berpegang teguh dengan syariat Islam . Malah jika manusia yang berkemampuan golongan jin juga perlu didakwahkan agar tidak menyakiti manusia dan yang kafir pula boleh ditawarkan Islam kepada mereka.
Isu berdakwah kepada golongan jin bukanlah perkara anih. Malah Rasulullah s.a.w. sendiri seperti yang diriwayatkan oleh Al-Fakihi bahawa baginda pernah dicabar oleh golongan Jin membuktikan kenabian baginda dan kebenaran syariat Islam. Ketika itu baginda berada di sebuah masjid di Mekah .Maka Rasulullah s.a.w. membuktikannya dengan mukjizat Allah baginda mengarahkan sepohon pokok di seberang jalan bergerak dan golongan jin tergamam melihat pokok yang diarahkan nabi itu tercabut akarnya dan bergerak mematuhi panggilan nabi hingga hadir di hadapannya .Kemudian apabila diarahkan kembali maka pokok itu pun bergerak ke tempat asalnya. Diriwayatkan peristiwa itu menyebabkan segolongan jin tadi telah memeluk Islam dan membai'ah Nabi s.a.w. Tempat pokok itu kini dikenali Masjid Syajarah dan tempat nabi bertemu golongan jin tersebut dinamakan Masjid Al Jin yang boleh dilihat hingga kini.

Selasa, 20 April 2010

TEKA IMEJ BERCAHAYA

.....bergaun putih ! apa tu ?

KURSUS INTENSIF RAWATAN ISLAM

....Syukron TG Us.Dr.Abd.Majid Hassan serta rakan-rakan dari Semenanjung dan Singapore.

Rabu, 14 April 2010

PUNCA GANGGUAN

PUNCA TERKENA GANGGUAN JIN

1. Antara penyebabnya ialah kerana TIDAK TAAT PERINTAH ALLAH seperti yang disebut dalam Al Quran Surah Az-Zukhruf : 36 bermaksud:

“Barangsiapa yang berpaling dari pengajaran Tuhan Yang Maha Pemurah ( dalam AlQuran) ,kami akan adakan baginya Syaitan ( yang menyesatkan) maka syaitan itulah yang menjadi teman yang selalu menyertainya”.

2. Perintah Allah yang paling utama ialah menunaikan Solat Lima waktu. Tidak menunaikannya atau tidak menjadikan solat sebagai ibadat utama dalam hidup adalah termasuk tidak taat perintah Allah .Malah sengaja meninggalkan solat seperti membuka pintu untuk dimasuki Jin atau Syaitan yang boleh merosakkan kehidupan manusia itu sendiri.

AKIBAT MENINGGALKAN SEMBAHYANG

SIKSAAN KETIKA HIDUP DI DUNIA

  1. Allah mengurangkan keberkatan umurnya.
  2. Rezekinya dipersempitkan oleh Allah.
  3. Tidak ada tempat baginya di sisi agama Islam.
  4. Hilang cahaya soleh dari wajahnya.
  5. Amal kebajikan yang dilakukannya langsung tidak diberi pahala.
  6. Jin dan Syaitan adalah temannya.

SIKSAAN KETIKA SAKHARATUL MAUT

  1. Ia akan menghadapi sakharatul maut dalam keadaan hina.
  2. Matinya dalam keadaan menderita kelaparan.
  3. Matinya dalam keadaan yang tersangat haus walaupun diberi minum air sebayak tujuh lautan.

SIKSAAN KETIKA DALAM KUBUR

  1. Allah akan menyempitkan kuburnya dengan sesempit-sempitnya.
  2. Kuburnya akan digelapkan.
  3. Allah akan menyiksanya dengan pedih sehingga hari Qiamat.Ular berbisa Syujaul Akraq menyiksanya mengikut kadar solat yang ditinggalkan.

SIKSAAN KETIKA BERADA DI AKHIRAT

  1. Ia akan dibelenggu dan diseret ke padang Mashyar oleh Malaikat.
  2. Allah tidak akan memandangnya dengan pandangan belas kasihan.
  3. Allah tidak akan mengampuni dosanya dan dia akan disiksa dengan keras di dalam neraka.

( rujukan: Kitab وشاح لأفراح Sheikh Muhammad bin Ismail Daud Al Fathani )

Isnin, 12 April 2010

AWAS SERANGAN JIN !!!

Suatu malam panggilan telefon diterima dari Warden asrama meminta saya hadir segera kerana anak saya dikatakan sakit secara tiba-tiba. Ibunya amatlah risau kerana peperiksaan SPM 2009 semakin hampir. Selepas menjemputnya terus sahaja ke klinik dan bawa pulang ke rumah. Namun keadaannya tiada perubahan. Apabila dilakukan "scan" ternyata ada gangguan "penghuni asrama".Selepas beberapa sesi rawatan sendiri dan bantuan rakan "scanner" lain dia beransur pulih dan dapat menduduki SPM dengan baik. Alhamdulillah . Pengalaman ini mengingatkan kembali ketika bertugas di sebuah sekolah berasrama dahulu gangguan Jin terhadap pelajar sentiasa berulang kali sehingga kadangkala mengganggu tugas utama kita kerana terpaksa memulihkan pelajar yang kerasukan ini . Terfikir juga apakah masalah disiplin pelajar hari ini ada kaitannya dengan gangguan makhluk tersebut ?
Selepas peristiwa itu anak sulung saya yang baru pulang bercuti hujung minggu dari IPT berhampiran pula mengadu dirinya tidak selesa. Ketika memandu pulang dia hampir terbabas lantaran kosentrasinya "terputus tiba-tiba".Apabila "diperiksa" rupanya ada isyarat kehadiran makhluk pengganggu tersebut. Hasil dialog diplomasi mereka mengaku 8 jin Islam (jika benar) dan setuju dikeluarkan . Rupanya di lebuhraya juga ada "mat rempit jin" sama seperti anak-anak muda kita yang merempit dan menganggu pengguna awam di jalanraya.Terfikir adakah golongan ini juga menyumbang kepada peningkatan kadar kemalangan ? Saya berpesan kepada diri dan anak-anak marilah kita sentiasa mengingati Allah di mana sahaja kita berada dengan mengamalkan doa-doa dan zikir sebelum dan semasa melakukan apa jua termasuk ketika memandu kenderaan .InsyaAllah kita diselamatkan dari sebarang musibah.
Serangan Iblis dan kuncu-kuncunya terhadap manusia sentiasa berterusan dengan pelbagai taktik jahatnya. Sifat sombong dan bongkak makhluk ini tidak pernah padam lantaran Allah mengisytiharkan manusia sebagai sebaik-baik kejadian . Sesiapa yang tidak beriman dan bertakwa yang sebenar berisiko tinggi menjadi mangsanya.

Allah s.w.t. berfirman:
"Iblis berkata:Beri tangguhlah kepada aku sampai hari kiamat.Allah berfirman :sesungguhnya kamu termasuk mereka yang diberi tangguh. Iblis berkata: Oleh kerana engkau menghukum aku tersesat,aku benar-benar akan menghalang mereka dari jalan engkau yang lurus kemudian aku akan mendatangi mereka dari muka dan dari belakang mereka,dari kanan dan dari kiri mereka dan engkau tidak akan mendapati kebanyakan mereka bersyukur ( taat)"
(al.A'raf: 14-17)
Oleh itu beringatlah hanya dengan mentaati Allah dan mengingatinya sentiasa ,kita akan dipelihara oleh Allah dan terhindar dari sebarang bentuk gangguan yang tidak diingini.


Ahad, 11 April 2010

PENGALAMAN GANGGUAN JIN

Sesungguhnya hidup kita tidak sunyi dari ujian dan dugaan. Susah ,senang,sakit dan derita yang dialami adalah penuh hikmah dan ilmu yang bermakna. Keluarga penulis sendiri pernah dirasuk makhluk halus ketika dalam pantang sehingga bayinya hampir dibelasahnya. Adik ipar pula pada suatu ketika diresapi Jin hampir 3 bulan lamanya. Anggotanya kaku sama sekali sehingga makan minum perlu disuapkan ketika di rumah tetapi disahkan sihat bila berjumpa doktor di klinik.Situasi sebegini bukan sahaja menakutkan malah kesengsaraan pesakit turut dirasai ahli keluarga yang terdekat dan memberikan kesan psikologi yang memeningkan semua. Alhamdulillah berkat kesabaran semua, seorang perawat yang ada pertalian keluarga , berbekalkan Ayat-ayat Allah dan Rukyah dengan izin Allah mereka dapat dipulihkan . Teknik bakar besinya mampu menewaskan Jin dengan sekali tikaman sahaja . Peristiwa ini berlalu lebih 20 tahun yang lalu. Kini Muallij itu telah pergi menyahut panggilan Ilahi . Penulis hanya sempat diizinkan sedikit sahaja oleh beliau dengan ilmu Allah tersebut.
Peristiwa tersebut menyedarkan bahawa kita sentiasa diuji. Sebagai pesakit sifat sabar dengan dugaan dan terus memohon pertolongan Allah adalah antara ubat mujarrab untuk kesembuhan.
Benarlah kata-kata Imam Al Ghazali dalam kitabnya Mukasyafah Al Qulub:
"Sesungguhnya bala merupakan pelita bagi yang arif,menyedarkan orang yang murtad,memperbaiki orang mukmin dan menghancurkan orang yang lalai.Tidak seorang pun akan merasai manisnya Iman sebelum dia ditimpa bala,redha dan bersabar".
Semoga para perawat(Muallij) tergolong dalam orang yang arif lagi mukmin bersama pesakit yang sentiasa redho dan sabar dengan dugaan mampu melalui ujian Allah.Renungi Firman Allah:
" Allah tidak membebani seseorang itu melainkan sesuai dengan kadar kesanggupannya"
Al Baqarah: 286.



YASSIN DITAKUTI JIN

Semalam saya menziarahi anak saudara yang masih berehat panjang kerana terkena musibah kira-kira 10 bulan yang lalu. Kisahnya bermula apabila dia merasa tidak selesa dengan penemuan cecair seperti darah yang berubah daripada air meneral minuman yang dibawanya ke pejabat. Sejak itu kesihatannya terganggu dan pihak hospital hanya memberikan ubat dan rawatan biasa sahaja. Fizikalnya lemah tetapi sepanjang 6 bulan tiada simptom penyakit fizikal yang dapat disahkan doktor walaupun telah melalui beberapa proses rawatan moden.
Sesungguhnya Allah pencipta dan penguasa segalanya.Saya menjemput dia dan keluarga untuk majlis bacaan Yassin sempena keberangkatan anak ke Tanah Suci Makkah menunaikan Umrah.Serentak dengan itu majlis pagi itu dimaklumkan juga niat membaca Yassin untuk Allah tunjukkan keberkatannya merawat anak saudara yang kurang sihat itu .Petang itu diberikan air tadahan bacaan Yassin untuk diminum dengan rukyah ringkas. Ternyata Allah maha besar setelah scanning terbukti dia kerasukan tahap serius.Hanya berbekal sedikit Ilmu Allah yang tak seberapa ini rawatan susulan diteruskan.Syukran dan terima kasih kepada Muallij seperguruan di Akrien yang membantu. Dengan izin Allah sekumpulan Jin Saka dan Sihir setuju dikeluarkan.

Sabtu, 10 April 2010

Merawat Anak Saudara

...(sambungan). Selang sehari anak saudara dirawat ( Jin dikeluarkan ) beliau meneruskan rawatan rutin di hospital seperti biasa. Hasilnya baru dikesan tekanan darahnya terlalu rendah disamping disahkan juga tiada apa-apa masalah di bahagian jantung atau hati yang disyaki sebelumnya .Begitulah besarnya fadhilat ayat-ayat suci dan mukjizat yang mampu merungkai permasalahan manusia.Sebagai Insan yang kerdil kita amat yakin Allah membantu hambanya jika kita kembali ke jalannya iaitu Al Qur an dan Al Sunnah.Allah berfirman dalam Surah Yunus:157

"Wahai manusia,sesungguhnya telah datang kepada kamu Al Quran yang menjadi nasihat dan pengajaran dari Tuhan kamu dan yang menjadi PENAWAR bagi penyakit-penyakit batin yang ada di dalam dada kamu dan juga menjadi hidayah petunjuk untuk keselamatan,serta membawa rahmat bagi orang-orang yang beriman. "

Kini beliau semakin pulih dengan izin Allah.Usaha rawatan tetap diteruskan.Doa ahli keluarga dan saudara mara serta keyakinan diri pesakit sentiasa diutamakan. Dugaan Allah mesti diterima dengan hati terbuka dan redho .Hal ini kerana proses penyembuhan kesan Sihir agak memakan masa. Maka wajarlah Allah meletakkan manusia yang bersihir sebagai syirik kepadanya dn bakal dihumban ke dalam Neraka Allah yang amatlah peritnya.

Alhamdulillah, semalam beliau memaklumkan kini kesan-kesan sihir seperti tidak bertenaga dan pening ketika bangun telah tiada selepas mengamalkan kaedah minum dan mandian Daun Bidara ,selain saya bekalkan wirid dan ayat-ayat penghadang sihir untuk diamalkan sendiri . Semuanya dengan Izin Allah . Wallahu Akla Wa Aklam.

KHASIAT DAUN BIDARA


RAWATAN AKIBAT SIHIR MENGGUNAKAN DAUN BIDARA.


1. Dalil bahawa Daun Bidara beserta Rukyah mengubati Sihir:

Ibnu Katsir dalam huraiannya apabila menafsirkan Surah Al Baqarah Ayat 102 berkaitan Syaitan yang memfitnah Nabi Allah Sulaiman bahawa baginda menggunakan Sihir bukan Mukjizat meriwayatkan bahawa:


Al Qurtubi menceritakan daripada Wahab untuk mengubati Sihir: “ Diambil 7 helai daun bidara ditumbuk halus lalu dicampurkan air dan dibacakan Ayat Kursi dan diberi minum pada orang yang terkena sihir tiga kali teguk dan baki airnya diguna untuk mandi ,Insya Allah akan hilang sihirnya”. “Dan diutamakan membaca Qul A’uzubil Falak ,Qul A’uzubirabinnas juga ditambah Ayat Kursi kerana ayat-ayat itu dapat mengusir Syaitan.”


( Tafsir Ibn Katsir Jilid Satu Terjemahan Singkat Halaman 171)

( Tafsirul QuranilAzim Juz: 1 halaman 372 )