Isnin, 27 September 2010

MERAWAT GANGGUAN JIN SAKA

Seorang kenalan lelaki datang ke rumah dan memohon untuk saya membantu merawat ibu mertuanya yang berusia sekitar tujuh puluhan. Katanya dia mengalami kesakitan bahagian saraf pinggang hingga ke kaki sejak 5 tahun lalu.Apa yang mengecewakan rawatan di Kinik Pakar berdekatan tidak mendatangkan sebarang hasil. Malah kesakitan semakin ketara sejak akhir-akhir ini. Katanya seorang perawat (Muallij) yang pernah mereka temui mengatakan ibu mertuanya ada gangguan makhluk halus. Rawatan susulan terhenti memandangkan perawat itu jauh di Pantai Timur.Pada pertemuan pertama itu saya katakan InsyaAllah semuanya boleh berlaku dengan izin Allah. Oleh sebab pesakit tidak hadir maka dirukyah ringkas pada sebotol air yang dibawa oleh kenalan itu untuk disapu dan diminum sendiri oleh pesakit di rumah.

Beberapa hari selepas itu lelaki tesebut membawa ibu mertuanya untuk rawatan susulan setelah katanya sejak menggunakan air rawatan dahulu kesakitan agak
berkurangan.Hadir bersama ialah isterinya sendiri.Scan secara rukyah yang dilakukan ternyata ada gegaran kuat di bahagian kaki yang sakit itu.Malah makhluk pengganggu tersebut telah menggoncang anggota lain dan hampir kerasukan.Memandang usia lanjut pesakit dan keuzuran yang dialami maka dialog anggota kaki sahaja yang digunakan.Hasil dialog tanpa suara itu ternyata makhluk itu ialah Jin Saka keturunan. Ayat-ayat pemanas dan pelemah yang dibaca akhirnya mampu menundukkan Jin tersebut untuk keluar dengan izin Allah. Selesai sahaja rawatan si pesakit mengatakan dia agak selesa dan mampu bangun dan berjalan sendiri tidak seperti ketika sampai tadi yang dipapah oleh si anak dan menantunya.Dalam perbualan selepas itu anak perempuannya mengatakan jantungnya bergetar ketika ibunya dirawat dan memohon izin untuk dirawat bersama pada hari yang lain.

Seminggu selepas itu ketiga-tiga mereka datang semula seperti yang dijanjikan.
Ibu mertuanya mengatakan masalah kesakitannya telah tiada .Scan yang dibuat ternytaa tiada tanda-tanda kehadiran makhluk itu lagi.Tiba giliran si anak perempuan setelah dibacakan ayat-ayat pengesan, pemanas dan pelemah tiba-tiba terus kerasukan. Dalam keadaan kedua-dua bahu yang bergoyang dan bergetaran dialog pun bermula.

S: "Kamu JIN saka ?"
JIN: Angguk kepala.
S: "Kamu JIN sihir ? "
JIN: Juga dia anggukkan kepala .
S: "Jika kamu tidak bercakap benar dengan izin Allah ayat-ayat yang telah
dibaca dan akan terus dibaca mampu memanaskan kamu sejuta kali ganda! Apa
kamu ni Jin saka dan pada masa yang sama adalah Jin Sihir ? (Rukyah dibaca)
JIN: Terus mengangguk-angguk kepala berkali-kali.
S :" Benarkah kamu yang mengganggu dan menyakitkan ibunya sejak 5 tahun lalu?"
JIN: Dengan sungguh-sungguh menganggukkan kepala.
S : Kamu Jin saka kafir ?
JIN : Diam
S : Kamu JIN Islam ?
JIN : Mengangguk-angguk kepala.

Setelah didakwah dan dinyatakan pembalasan neraka dan kepedihan azabnya kelihatan pesakit mengalirkan air mata.Ringkas cerita JIN itu setuju dikeluarkan setelah dengan suara yang jelas mengikut perbaharui syahadah serta istighfar dan berjanji tidak mengulangi kesalahan itu lagi. Semuanya dengan izin Allah dan mudah mudahan Allah kembalikan kesihatan si ibu dan anaknya tadi.Ketika memuhasabah diri mengenang peristiwa di atas ada panduan yang bermakna untuk kita:

- Pesakit perlu bersabar dan tidak berputus asa mencari penawar serta penuh yakin hanya Allah yang memulihkan segala-galanya.Kekuatan,keimanan dan keyakinan kepada Allah memudahkan usaha perawatan secara Islam.

- Jika pesakit ada gangguan Jin sebaiknya ahli keluarga lain yang mempunyai gejala yang serupa hadir bersama ketika proses rawatan Islam dilaksanakan.Jin saka biasanya boleh berpindah kepada ahli keluarga lain untuk menyembunyikan dirinya.

- Benarlah bahawa HARAM hukumnya bersahabat dengan golongan JIN kerana akibat buruknya manusialah yang akan merasainya dengan pelbagai masalah kesihatan yang tak tertanggung malah dengan ketentuan Allah membawa maut.Semoga Allah lindungi kita dan penyerahan dan pergantungan kita hanya pada Allah Azza Wajalla.
-

Selasa, 14 September 2010

DOA MEMOHON ZURIAT

Suasana Syawal masih terasa. Alhamdulillah amalan kita yang saling kunjung mengunjung dan ziarah menziarahi telah mengeratkan lagi hubungan silaturahim sesama sanak saudara,rakan taulan dan sahabat handai.Dalam perbualan rupanya ada antara kita yang diuji dengan belum dikurniakan zuriat walau pun telah lama mendirikan rumahtangga.Walau pun ilmu perubatan moden dengan pelbagai diagnosis dan siri ujian klinikal telah diusahakan namum ada pasangan masih terasa hampa. Itulah ujian Allah. Penentu segala sesuatu. Justeru di samping meneruskan usaha secara perubatan moden adalah amat penting rasanya jangan kita abaikan kekuasaan Allah. Doa kita kepada Allah hendaklah berterusan. Teroka dengan ilmu dan cari doa-doa mustajab serta masa dan saat yang diajarkan oleh Nabi kita Muhammaad s.a.w bahawa ada masa-masa tertentu bila kita berdoa InsyaAllah dimakbulkan. Alangkah beruntungnya sesiapa yang tidak henti-henti berdoa di malam-malam Ramadan yang lalu.Malah ditambah lagi berdoa di dua waktu yang amat makbul doa iaitu ketika hendak berbuka dan waktu bersahur.Lebih nikmat dan yakin doa kita dimakbul jika ditambah dengan Solat Tarawih,Witir ,Tahajjud dan Hajat dengan memanjatkan permohonan yang kita hajati di setiap sujud solat tersebut.
Namun kita sebagai hamba dalam situasi mana sekali pun doa perlu diteruskan . Khas untuk yang menginginkan zuriat bersama ini dicadangkan amalan berikut:

1. Sentiasa mengekalkan suruhan Allah terutama solat 5 waktu.
2. Selalu solat taubat mohon ampun dosa pada Allah yang menjadi penghalang makmul doa
3. Lakukan Solat Hajat dan berdoa mohon zuriat.(rujuklah buku berkaitan di pasaran)
4. Selesai solat hajat amalkan Doa berikut : ( cuba 40 hari berterusan )
1. Baca Al Fatihah 1 atau 3 atau 7 x
2. Baca Solawat Nabi 1 atau 3 atau 7 x
3. Baca Doa Nabi Allah Zakaria (a.s) ketika memohon zuriat: ( 41 kali)
( Rujuk Surah Al Anbiya' : 89 )yang bermaksud:
"Ya Allah janganlah engkau membiarkan aku hidup seorang diri
(tiada keturunan ) dan engkau adalah waris yang paling baik ".
# ( Bacalah ayat Al Quran yang sebenar itu sambil hayati maknanya.)

4. Serahlah segala urusan kepada kekuasaan Allah dengan yakin bahawa Allah
akan makbulkan doa kita.
5. Amalkan pergaulan suami isteri mengikut Sunnah Nabi terutama waktu "bersama" agar
dikurniakan zuriat yang salih dan terhindar dari gangguan syaitan.

Allahu Akla Wa Aklam.

TANGISAN RAMADAN

TANGISAN DITINGGALKAN RAMADAN AL MUBARAK 1431 HIJRAH masih terasa. Insan yang sedar sebagai hamba Allah tentu merasai betapa kita semua telah diuji oleh Allah dengan berbagai perkara yang kadang-kadang tidak terlintas difikiran sama sekali.Berjaya atau tidak melalui siri ujian hanya kita sendiri sebenarnya sebagai penilai kendiri berlandaskan syariat Allah. Semoga ujian fizikal,mental,spiritual,rohani dan jasmani yang telah sama-sama dirasai sepanjang Ramadan lalu mendapat barakah,pengampunan,keberkatan dan keredaan Allah. Amatlah tinggi harapan kita agar Allah s.w.t yang maha pemurah lagi amat pengasihani menganugerahi kita ganjaran besar Lailatul Qadar,InsyaAllah.Kepada mereka yang telah dijemput oleh Allah meninggalkan kita dibulan Ramadan yang lalu kita doakan semoga Allah tempatkan mereka dikalangan orang-orang yang salih lagi terpilih kerana kematian dalam bulan Ramadan adalah antara pilihan doa para salihin terdahulu.Alfatihah - khas untuk bapa mertua Tn Hj. Hamid bin Mahmud yang telah kembali ke rahmatullah pada Hari Jumaat 3 Ramadan 1431 jam 4.50 petang yang lalu. -Amin.