Ahad, 31 Oktober 2010

GANGGUAN DI SEKOLAH- SUATU KAJIAN KES

Kali ini kita berkongsi beberapa kes sebenar yang berlaku di sebuah sekolah yang membimbangkan semua pihak kerana dalam keghairahan guru mendidik muncul pula beberapa kes yang mesti diselesaikan . Jika tidak impian mencapai sekolah berprestasi tinggi mungkin tergugat.

KES 1:
Suatu pagi pada awal tahun persekolahan sesi 2010 yang lalu ketika para guru dan pelajar bersedia memulakan waktu pertama tiba-tiba sahaja terdengar suara orang menangis.Kuat sekali bunyinya . Tidak disangka suara teriakan yang kuat itu datangnya dari seorang pelajar tingkatan satu yang baru bertukar masuk. Kelihatan beberapa orang guru cuba memujuk tetapi hampa. Situasi sebegitu hanya biasa berlaku di sekolah rendah. Tetapi sekarang apa yang berlaku adalah sebaliknya.
Hasil soal selidik dengan si bapa pelajar itu mengatakan anaknya tiada apa-apa masalah kesihatan . Malah apabila kembali ke rumah dia lebih aktif dan tidak ada apa-apa perkara luar biasa berlaku. Dalam nada kecewa si bapa kehairanan mengapa anaknya berubah watak tidak mahu mendekati kelas sebaik sahaja sampai ke sekolah ?Sebaliknya cabut lari sambil berteriak melolong ke sana sini .Akhirnya pelajar tersebut terus berhenti dari belajar di sekolah itu. Siapakah yang patut dipersalahkan ? Apa tindakan yang wajar dilakukan agar situasi seperti itu tidak berulang?

KES 2 :
Pada pertengahan Bulan Mei 2010 yang lalu seorang pelajar lelaki tingkatan 2 yang berdisiplin dan berpotensi kelihatan menangis tersesak-esak di kaunter pejabat sambil memegang borang untuk memohon pulang ke rumah. Pada hal ketika itu baru jam 8.15 pagi. Apabila disoal katanya dia tidak tahan dengan rasa sakit yang amat sangat di bahagian pundi-pundinya.l.Ibunya pun hadir dan membawa pulang ke rumah. Guru-guru lain memberi maklumat bahawa pelajar itu sememangnya kerap ke tandas setiap hari. Keadaan itu menyebabkan pelajarannya sentiasa terganggu. Kata rakan-rakannya perkara tersebut telah berlaku sejak sebulan yang lalu.
Suatu hari ibunya hadir berjumpa dengan Penolong Kanan.Sedih dan muram sekali wajah siibu ketika menceritakan hal anaknya tadi sambil air mata kesedihan berlenangan. Katanya dia telah membawa anaknya membuat pemeriksaan di Hospital Sultanah Bahiyah tetapi laporan doktor menunjukkan anaknya sihat tiada apa-apa masalah . Maklumat ini menghairankan semua pihak. Malah pelajar itu sihat walafiat sebaik sampai ke rumah setiap hari tetapi akan meragam semula kesakitannya apabila dia sampai ke sekolah pagi esoknya. Penyakit apakah ini ? Selang beberapa minggu selepas itu pelajar tersebut mula ponteng. Katanya dia amat malu kepada rakan-rakannya. Bayangkan jika situasi itu menimpa anak kita ?



KES 3

Selang beberapa minggu selepas Kes 2 muncul pula kes baru. Suatu hari Puan N seorang guru yang selama ini ceria lagi aktif meminta izin untuk bertemu dengan PK. Katanya untuk berbincang tentang sedikit masalah personal yang dihadapinya. Apabila disebut masalah ‘personal’ maka Pn. N pun dijemput berbincang dalam bilik Pk agar tidak didengari rakan-rakan lain. Satu persatu diceritakannya. PK hanya mendengar . Bukan masalah rumahtangga tetapi masalah kesihatannya yang agak terganggu.
Ketika berbual Puan N mengadu sejak akhir-akhir ini apabila balik ke rumah tenaganya layu. Sebelum ini bersolat dan membaca Al Quran sentiasa diutamakan. Katanya lagi sekarang ini apa yang dialami adalah sebaliknya,semangat untuk melakukan ibadah seperti itu semakin luntur dan terasa malas malah kadangkala rasa tidak bermaya.Ketika Pk bersuara memberikan pendapat tiba-tiba sahaja Pn. N merasakan jantungnya bergetaran. Wajahnya terus muram dan kelihatan sekali sekala seakan meloya seperti mahu muntah. Kata Pn N “maaf cikgu saya terpaksa ke tandas……” Dia terus meluru keluar dan meninggalkan PK dengan seribu persoalan…



KES 4
Suatu pagi beberapa hari selepas peristiwa Kes 3 ketika berjalan ke Kantin seorang guru menyapa dan terus sahaja mengadu yang dia kurang sihat hari ini.Puan AR mengatakan sebelah tangannya terasa lenguh dan sakit yang amat sangat. Jika boleh dia memohon untuk dibantu. Puan AR sememangnya seorang yang peramah dan bermotivasi tinggi. Tetapi pagi itu kelihatan wataknya berubah sama sekali. Mungkin lantaran keletihan setelah dua minggu terpaksa bermalam di hospital kerana masalah kesihatan keluarga .Begitulah hidup ini kadangkala kita diuji oleh Allah. Atas rasa simpati penulis bersetuju untuk merawat secara ringkas walaupun terpaksa.
Seperti biasa air mineral setelah dirukyah lalu diberi minum. Tiga orang rakan lagi turut bersama sebagai pemerhati. Ibu rukyah Surah Al fatihah dibacakan .Puan AR kelihatan terus sahaja memejam mata. Selesai Al fatihah jejari tangannya mula bergetaran. Seorang rakan yang berada berhampiran kelihatan mula merakamkan peristiwa menggunakan telefon bimbit. Ayat-ayat pemanas dibacakan ,tiba-tiba ………..

S : Wahai makhluk Jin, siapa kamu ? Jika kamu Jin Saka angkatkan
tangan !
AR : (Tangan kanan yang bergoyangan nampak terangkat perlahan-lahan)

S : Jika benar tekaan kami , angkatkan tangannya tetapi jika tidak
betul jangan angkat ! kalau kamu berbohong Insya Allah terbakar
kamu ! Apa betul kamu ni Jin saka sebelah ibu ?
AR : ( Kelihatan tangan diangkat. Getaran semakin kuat. Bunyi nafasnya
pun semakin kencang.Ternyata gangguan itu bermula dari rumah
bukan di sekolah seperti yang disangkakan.)
S : (Meneruskan rukyah dengan ayat-ayat penunduk.) Kamu Jin Islam?
AR : ( Tiada respon. Cuma mengalih wajah yang semakin “comel” itu
ke arah kanan seolah tidak melayan pertanyaan. Sombongnya Jin itu!)
S : Wahai Jin Saka ! Ingat jika kamu tidak berikan kerjasama bermakna
kamu memang sombong dan bongkak.Dengan izin Allah
kesombongan kamu nanti dibalas dengan sejuta rasa kepanasan !
Jawab, apa kamu ni jin Kafir ?
AR : ( Soalan provokasi itu berkesan dengan izin Allah. Badannya terus
terketar-ketar kuat. Mulut terngaga-nganga sambil berbunyi) :
Ggrrruuuuhhhkkkhhhh……(mungkin bahasa Jin yang siapa pun
tak faham tetapi menggerunkan sambil lidah terjelur keluar
menghamburkan percikan air liur yang ‘wangi’ itu)
S : Ayat-ayat belasah terus dibacakan.Situasi tegang seketika. Bila
menoleh ke belakang rakan-rakan pemerhati sudah bertempiaran .
Juru kamera pun dah ‘cabut’. Alhamdulillah dengan Izin dan
kekuasaan Allah Jin Saka jahat itu terdiam , layu dan tewas.
Akhirnya setuju untuk keluar melalui kaki yang terketar-ketar.

Ujian Allah itu kadangkala melibatkan diri sendiri,keluarga,rakan sekerja dan sesiapa sahaja yang berhampiran dengan kita. Ketika itu semua orang akan simpati dan berusaha membantu atas rasa tanggungjawab kemanusiaan ,malah dalam Islam suatu tuntuta.n yang diijanjikan ganjaran besar di sisi Alllah s.w.t. Rasullullah s.aw. bersabda:
“Barangsiapa memberikan pertolongan (memenuhi hajat saudaranya) maka Allah pun memenuhi dan menyelesaikan segala keperluan dan hajatnya. Dan barangsiapa yang memberikan kemudahan(kelapangan) bagi kesusahan saudara Muslim,nescaya Allah melapangkan kesusahannya di hari kiamat”.( Maksud Hadis Riwayat Bukhari).
Prinsip di atas wajar diamalkan sebagai suatu tanggungjawab bersama. Justeru dalam organisasi pengurusan sudah muncul disiplin ilmu Kajian Kes seperti yang diperkenalkan oleh organisasi dan institut latihan pengurusan ternama. Tujuannya tidak lain untuk memastikan apa juga kes yang berlaku perlu ditangani bersama secara bijak dan profesional demi memantapkan organisasi agar semua perancangan dan program berjalan lancar tanpa gangguan. Persoalannya apakah dasar dan kaedah penyelesaian itu tepat dengan tidak melupai Allah sebagai penentu segala-galanya atau kita masih tercari-cari kaedahnya dengan terus menerus mencuba teori-teori barat yang masih kabur jalan penyelesaiannya?

Peristiwa seperti di atas mungkin berlaku di kebanyakan sekolah. Kes 1 hingga Kes 4 di atas jika direnung dan difikirkan tentu luar biasa. Masakan tidak, pelajar berubah watak menangis seperti kanak-kanak kecil atau tiba-tiba sahaja pepundi kencing terasa sakit sebaik memasuki kawasan sekolah.Itulah angkara kejahatan makhluk halus bernama Jin atau Syaitan untuk merosakkan manusia dengan berbagai cara dan tipu daya. Dalam Kes 2, pelajar itu bernasib baik kerana ibunya cuba mendapatkan Rawatan Islam . Ternyata ada makhluk halus dalam badan anaknya. Setelah melalui dua kali rawatan susulan,alhamdulillah kini pelajar itu sembuh ( dengan izin Allah) dan dapat meneruskan persekolahan seperti biasa. Sebagai manusia yang diberikan ilmu dan akal mungkin kita terfikir adakah gejala keruntuhan moral dalam kalangan pelajar mahu pun guru masa kini berpunca daripada gangguan makhluk halus ? Jika benar apa yang kita harus lakukan ?
Kepada sahabat-sahabat perawat dan rakan-rakan guru atau sesiapa sahaja yang berminat,anda dijemput memberikan apa jua komentar berkaitan kes dan persoalan di atas ! …wallahu aklam .

1 ulasan:

handout berkata...

terima kasih banyak sudah berbagi,.
moga sukses selalu.
jika ingin tau profil saya silahkan kunjungi..
click this

Catat Ulasan