Selasa, 22 Jun 2010

RASUK 2 Panassss....

Selepas Zohor seperti yang dijanjikan satu keluarga dari sebuah negeri Pantai Timur tiba untuk dirawat . Semasa mengisi borang profail pesakit En’S’ memaklumkan anak perempuannya pelajar tingkatan 2 mengidap penyakit misteri sejak 10 bulan lalu. Isterinya pun begitu. Katanya anak kesayangan mereka akan pengsan setiap hari apabila ke sekolah. Mereka amat runsing memandangkan anaknya tidak mampu lagi bersekolah sejak sesi 2010 ini. Katanya pernah suatu ketika semasa pengsan semua melihat anaknya terapung dari lantai dengan badan melengkung ke atas.MasyaAllah ……..
‘suspen’ juga dengar….tapi kini dia telah ada di hadapan saya. Teringat sekali lagi pesanan Tuan Guru saya, ‘perawat janganlah menawarkan diri untuk merawat tapi bantulah apabila diminta pertolongan…’.
Saya cadangkan sama-samalah kita berdoa kepada Allah untuk penyembuhan.Saya bukanlah ‘Bomoh’ atau perawat profesional. En’S’ dan isteri kelihatan mengangguk,tenang dan pasrah. Saya mulakan rukyah ringkas pada air yang dibawa. Anaknya kelihatan merebahkan kepala ke riba si ibu dan terus tidur…..seperti kanak-kanak kecil sambil tangan menutup telinganya.Puas juga si ibu memujuk supaya bangun untuk dilakukan langkah rawatan seterusnya.
Ternyata gangguan amat positif. Pelbagai teknik yang dicuba agak tumpul. Memang tegar sekali makhluk itu. Pesakit sudah melentukkan kepala sambil si ayah membantu membetulkan badannya. Pergerakan ketulan angin jelas berombak-ombak bila dibacakan rukyah.Masa sudah berlalu hampir satu jam. Akhirnya diakhiri rawatan dengan teknik tarikan ‘secara borong’. Pesakit meronta-ronta - menyukarkan usaha saya.Alhamdulillah rawatan dapat ditamatkan . Bila sedar, si pesakit berkata sebentar tadi dia sempat bermimpi melihat makluk Jin bermata satu …….( ketika ini si ibu kelihatan resah dan sesekali kedengaran suara garau…).
Sekarang Si Ibunya pula mengambil tempat untuk minta dirawat. Rupanya peristiwa yang baru berlalu semalam ( RASUK PART 1 ) berulang lagi petang ini. Sedang khusyuk membaca rukyah suara garau dengan nada seram mula bergetaran dari mulut Si Ibu.

S : Wahai bangsa Jin yang ada dalam badan Pn “Z” ! keluar semua !
Siapa kamu ?
Jin : Hreemmrmmm……panassss
S : Jika kamu enggan beri kerjasama nanti dibacakan ayat-ayat Allah.
Insya Allah kamu akan dipanaskan lagi berjuta kali ganda !!!
Jin : Tak tahu…aku tidak tahu ( sambil gelengkan kepala)
S : Cakap betul-betul ( sambil dihunuskan hujung rotan di perut).
Dari mana kamu ? Siapa lagi dalam badan ni ?
( Ayat pemukul dibaca dan ditiupkan ke perut pesakit)
Jin : ( Badan pesakit bergetar kuat) Aku dari Pahang ! Dalam badan
aku saja yang ada !!
S : Kamu ni agama apa ? Mengapa mengganggu ? Ingat mengganggu
manusia adalah suatu kesalahan dan balasannya nanti neraka !!

Jin : Tak ada agama. Aku disuruh oleh #@Jin : Tak ada agama. Aku disuruh oleh #@$& untuk ambik suami dia ni...
amp; untuk ambik suami dia ni...
bagi dia sakit supaya senang .Laki dia selalu makan kat kedai tu..
( Si Suami tenang sahaja mendengar fitnah Jin itu )
S : Perbuatan kamu ni jahat… banyak ke jin-jin jahat di sana ?
Jin : Jin semuanya jahat mana ada baik…kat rumah dia ni memang
banyak Jin. ( semua yang ada ketawa..)
S : Ok.. anak dia tadi ada berapa ekor Jin...?
Jin ; Ada 4 ekor… dah keluar dah kot…
S : Baik…perbuatan kamu dimurkai Allah…kamu suka dikeluarkan?
Jin : ( geleng kepala) .
Jin terus kepanasan bila dibacakan ayat rukyah pemanas.
S : Itu baru panas dunia…ingat jika tidak kamu akan dimusnahkan
Allah . Lebih baik keluar. Kenapa tegar sangat? Jin apa ni?
Jin : Aku Jin Pelesit. ( badan terketar kuat…kepanasan…)
S : Nak keluar ?
Jin : Mengangguk…setuju
S : Baiklah ..sebelum keluar aku tawarkan kamu Islam.InsyaAllah bila
keluar nanti bertaubatlah,janji tidak jahat lagi, tidak kembali ke
badan Pn ‘Z’ lagi, InsyaAllah dosa kamu terampun…setuju ?
Jin : Nanti nak fakir kejap, ( diam seketika) setuju ( sambil angguk)
S : Kami tidak paksa kamu. Tapi masuklah Islam dengan ikhlas.
Insya Allah kami bantu dengan doa agar Allah mudahkan kamu
untuk keluar . Nanti aku namakan kamu selepas syahadah.
Kamu lelaki ke perempuan ?
Jin : Errrmmm…Jin Pelesit tu pompuan la…hantu raya tu ..jantan..
Tok Bomoh pun tak tau…( hadirin ketawa Jin telah kenakan saya..)
Cepatlah…. Aku panas niiii…

Alhamdulillah , setelah lafaz syahadah Jin itu dengan nama barunya Siti Fatimah setuju dihantar ke SM. Pn “Z” sedar secara tiba-tiba dan semua yang ada ketawa lega…Saya ingatkan diri dan semua yang mengikuti peristiwa tadi bahawa:

Golongan Jin seperti yang dijelaskan Al Quran adalah makhluk yang diletakkan tanggungjawab kepada Allah ( Surah Adzariyat:56).Seperi juga manusia golongan Jin ada yang beriman,kafir,fasik dan munafik.Jin yang menceroboh ke badan manusia adalah jenis yang jahat .Justeru dialog Jin jenis ini tidak boleh dijadikan hujjah kerana sifat mereka memang suka mencetuskan syak wasangka dan fitnah pada manusia.Sepertimana juga manusia Islam tetapi fasik tidak terpakai hujah dan penyaksian mereka .
Allah berfirman:
“Wahai orang-orang yang beriman jika datang kepadamu orang fasik membawa sesuatu berita maka periksalah dengan teliti agar kamu tidak ditimpa sesuatu musibah kepada suatu kaum tanpa mengetahui keadaannya yang menyebabkan kamu menyesal atas perbuatanmu itu” (Surah Al-Hujarat: 6)
Adapun dialog yang pernah terjadi di zaman Rasulullah s.a.w.dan para sahabat seperti diriwayatkan secara sahih diguna pakai kata-kata golongan Jin ini tetapi ianya berlaku secara langsung di luar tubuh manusia lantaran takutnya golongan ini terhadap Rasululullah dan kehebatan iman para sahabat. Sebaliknya Rasulullah ( s.aw.) sendiri membahasakan Jin yang dirawat ketika merasuk badan seorang kanak-kanak dengan pukulan dan bersabda: “ Keluarlah wahai musuh Allah” . Oleh itu ‘musuh Allah’yang berdialog seperti dalam kes rawatan hari ini tidak layak diguna pakai kata-katanya.Malah perawat,pesakit, keluarga dan pembaca sekelian harus memahami situasi ini berlandaskan syariat dan bukan yang lainnya..
Perbualan dengan Jin hanya sekadar dialog diplomasi agar makhluk itu dapat ditunduk dan diinsafkan,kembali kepada Islam atau keluar dari tubuh pesakit untuk mengelak kesengsaraan yang berterusan dengan izin Allah.
Malangnya masih kedapatan manusia yang bersyahadatain tetapi berani menggunakan khidmat Jin semata-mata atas kepentingan nafsu duniawi sedangkan Allah s.w.t telah berfirman:

“Janganlah kamu mengikuti langkah-langkah syaitan kerana sesungguhnya syaitan itu adalah musuh kamu yang nyata.Sesungguhnya syaitan itu hanya menyuruh kamu berbuat jahat dan keji dan menyatakan kepada Allah apa yang tidak kamu ketahui” - ( Al-Baqarah : 168-169)

0 ulasan:

Catat Ulasan