Jumaat, 18 Jun 2010

RASUK ( PART 1 )

Peristiwa dan pengalaman ini harus dilihat sebagai sebahagian ilmu dan pengajaran untuk perawat dan diri pesakit itu sendiri. Kata-kata Guru saya iaitu “ Perawat selalunya diuji” memang benar.
Seorang waris menghubungi saya minta dirawat anaknya yang berkeadaan luar biasa sehari dua lalu. Keadaan itu mengganggu tugas anaknya di pejabat sebuah sekolah sehingga merimaskan rakan dan majikannya. Atas kesungguhan waris itu saya menerima permintaannya lebih-lebih lagi sebagai salah seorang AJK PIBG, saya juga turut simpati dengan apa yang berlaku.
Selepas Solat Isyak waris itu datang membawa pesakit serta seorang adiknya. Semasa berbual rupanya si adik juga telah terpaksa berhenti kerja akibat gangguan mental dan sekarang bertahan dengan ubat penenang dari hospital. Si ‘abang’ yang hendak dirawat kelihatan bereaksi ganjil,tangannya terkial-kial dengan gerakan jari seperti mencakar-cakar. Si ‘abang’ mula dirawat .Gangguannya positif tetapi terus mendiamkan diri semasa dirukyah. Saya akhiri rawatannya dengan teknik ‘serban’.Alhamdulillah, dia bangun dan dapat duduk secara sedar tanpa mencakar-cakar lagi.Saya memang perasan ketika membaca rukyah tadi ‘Si Adik’ kelihatan rimas sekali walaupun kehadirannya hanya sebagai teman dan pemerhati.
Sebaik selesai rawatan saya sengaja cuba mempelawa’Si Adik’ untuk ‘discan’. Dia mengelak. Akhirnya atas desakan Si Ayah dia menerima.Saya mulakan dengan membaca Al Fatihah secara jahar dan menyerahkan segala urusan kepada Allah s.wt. Selesai Al Fatihah ‘Si Adik” terus kerasukan, kedengaran bahasa Siam merungut-rungut. Dialog pun bermula.

SAYA : Siapa kau ?
JIN : Saya…..Raden ! ( dialek Indon)
S : Cakap betul ! Jika bohong nanti saya bacakan ayat-ayat Allah dan
dengan izin Allah musnah kamu ! Apa agama kamu?( Ayat rukyah
ringkas dibacakan )
JIN : Waduuuh panas ya…ok,ok, saya tiada agama !
S : Kamu atheis ?
JIN : Ya
S : Cakap betul siapa lagi dalam badan pemuda ini bersama kamu!
Kamu nampak senapang ni? Aku tembak nanti ! ( Sambil
menghalakan hujung rotan di perut pesaki). Sapa kau sebenarnya.
JIN : Ok..ok aku Halim
S : Pembohong ! Halim mana pulak ?
JIN : Halim Osman. ( Semua yang ada ketawa sebab Jin mula temberang
Menyebut pengacara Radio Era.)
S : Cakap betul ! Ada berapa semua?( Mula tinggi suara.Rukyah
‘ Pemukul’ dibaca pada rotan,jin kepanasan)
JIN : Ada 3 ekor semua, satu Jin dari Sintok,kedua Jin Indon dari N.
Sembilan ,ketiga Jin dari Pekan Rabu.
S : Panggil Jin Sintok( Ketua)! Sebab apa ganggu pemuda ni?
JIN SINTOK: Masuk sebab dia ni pi berubat pada bomoh sana. Aku pun
Masuk. (Dialek Siam, mungkin Bomoh itu guna khidmat Jin )
S : Kamu agama apa?
JIN SINTOK: Islam.
S : Ok Panggil Jin Indon mai… Raden…sebab apa masuk ?
JIN INDON: Ya saya Raden. Saya disuruh oleh @#& di kajang.Dia mau ilmu
Pengasih. dan saya pun masuk.
S : Baik… panggil Jin Pekan Rabu pulak….sebab apa masuk sama ?
JIN PEKAN RABU : Ya saya ( dialek Kedah) masuk sebab dia ni pernah
maki aku masa dia kerja di situ !

S : Hang salah sangka,manalah pemuda ni nampak hang ! Berapa
umur dan agama apa?
JIN PEKAN RABU: Umur 60, Islam.

S : Wahai JIN yang ada, aku minta kamu keluar segera .Jika kamu
Islam perbuatan ini suatu dosa yang balasannya adalah neraka.
Lebih baik kamu bertaubat dan Insya Allah kamu diampunkan.
Syaratnya kamu keluar dan kami akan doakan agar kamu diberikan
kemudahan untuk keluar nanti. Insya Allah…..
Setuju kami doakan agar kamu dihantar ke Serambi Madinah ?

Begitulah sebahagian dialog penting yang dipaparkan untuk berkongsi pengalaman dan teknik rawatan .Komen dan pandangan rakan perawat saya alu-alukan untuk kebaikan bersama.
Ringkas cerita, kedua-dua Jin Islam setuju keluar ke SM. Manakala Jin Indon berdegil. Dialog yang meletihkan terpaksa dibuat.Setelah ditunjukkan gambaran Madinah ,Jin kelihatan tersentak kehairanan akhirnya dia setuju masuk Islam . Saya ajarkan syahadah dan menamakan dia Muhammad Abdul Wahab. Alhamdulillah ketiga –tiganya dimudahkan Allah keluar dari tubuh ‘Si adik’ tadi ,semoga mereka benar insaf ,bertaubat ,janji tidak kembali mengganggu dan mungkin kini mereka benar-benar berada di SM. Semoga kedua-dua pesakit juga disembuhkan oleh Allah. Insya Allah.
Paparan dialog sekadar untuk renungan dan muhasabah.. Perawat tiada apa-apa kelebihan dan kepentingan.Allah yang menentukan segala-galanya. Kita sebagai Insan Muslim sewajarnyalah berhati-hati dalam apa jua tindakan . Kemungkinan musibah yang menimpa berpunca dari kesilapan kita yang melakukan sesuatu tidak berlandaskan syariat.Akhirnya Jin dan Syaitan mengambil kesempatan untuk memainkan peranannya sehingga menjejaskan pegangan ,rohani ,fizikal dan mental kita. Rasukan makhluk halus(Jin dan Syaitan) ke atas manusia juga memang benar boleh berlaku dan diakui oleh kebanyakan Ulama’. Bukankah Allah telah berfirman:

“ Orang-orang yang memakan Riba’,tidak dapat berdiri,kecuali seperti berdirinya orang-orang yang dirasuk oleh Syaitan lantaran (tekanan) penyakit gila” - ( Surah Al Baqarah:275)


……..RASUK…( PART 2) bakal menyusul Insya Allah.

0 ulasan:

Catat Ulasan